Etika Buang Air Seorang Muslim (1)

Bagikan artikel ini :

Buang air besar atau buang air kecil merupakan kebutuhan manusia dan itu adalah anugrah dari Allah yang besar. Allah telah memisahkan antara zat yang bermanfaat bagi tubuh dan yang tidak bermanfaat. Glukosa (zat gula) ditahan dan diedarkan lagi melalui darah untuk kebutuhan tubuh, sementara air kencing dibuang dan dikeluarkan lewat ginjal. Untuk itu sangat wajar kalau manusia bersyukur kepada Allah dengan menta’ati segala aturan-Nya. Maka dari itu agama telah mengatur etika buang air besar dan kecil, diantaranya:

  1. Mencari tempat yang jauh ketika hendak BAB

عَنِ الْمُغِيْرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ إِذَا ذَهَبَ الْمَذْهَبَ أَبْعَدَ (رواه أبو داود)

Dari Mughiroh bin Syu’bah r.a, sesunguhnya Nabi SAW apabila beliau pergi ke tempat buang air beliau mencari tempat yang jauh (HR. Abu Daud)

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللّهِ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ إِذَا أَرَادَ الْبَرَزَ إِنْطَلَقَ حَتَّى لَا يَرَاهُ أَحَدٌ (رواه أبو داود)

Dari Jabir bin ‘Abdillah r.a, sesungguhnya Nabi SAW apabila hendak buang air, beliau pergi sehingga tidak seorangpun yang melihatnya (HR. Abu Daud)

Keterangan:

Maksud hadist ini ialah kita dianjurkan untuk memilih tempat yang jauh yang sekiranya tidak menggangu orang lain dengan bau busuknya, hal ini jika belum ada tempat yang khusus, seperti di  WC rumah ataupun WC umum layaknya saat ini.

  1. Do’a masuk kamar mandi

وَ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللّهُ عَنْهُ قَالَ: كَانَ رَسُوْلُ اللّهِ ﷺ إِذَا دَخَلَ الْخَلَاءَ قَالَ: أَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُبِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَ الْخَبَائِثِ (رواه البخاري)

Dari Anas r.a, berkata: Keadaaan rasulullah SAW apabila masuk ke tempat buang air berdo’a: ALLHUMMA INNI ‘AUDZUBIKA.., (Ya Allah sesunggunya aku belindung kepada-Mu dari syetan laki-laki dan syetan perempuan). (HR. Bukhari)

Keterangan:

Ada juga yang mengartikan الْخُبُثِ  dan  الْخَبَائِثِ itu dengan kejahatan dan kemaksiatan.

  1. Do’a keluar kamar mandi

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللّهُ عَنْهَا قَالَتْ: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ إِذَا خَرَجَ مِنَ الْغَائِطِ قَالَ: غُفْرَانَكَ (رواه أبو داود)

Dari ‘Aisyah r.a, berkata: “Sesungguhnya Nabi SAW apabila keluar dari tempat buang air, beliau berdo’a: GHUFRONAKA, (Aku memohon ampunan-Mu)”. (HR. Abu Daud)

  1. Tidak menghadap atau membelakangi qiblat

عَنْ أَبِي أَيُّوْبَ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: إِذَا أَتَيْتُمُ الْغَائِطَ فَلَا تَسْتَقْبِلُوْا الْقِبْلَةَ وَ لَا تَسْتَدْبِرُوْهَا بِبَوْلٍ وَ لَا غَائِطٍ وَ لَكِنْ شَرِّقُوْا أَوْ غَرِّبُوْا (رواه مسلم)

Dari Abi Ayyub r.a, sesungguhnya Nabi SAW bersabda: “Apabila kalian mendatangi tempat buang air janganlah menghadap qiblat dan jangan pula membelakanginya ketika buang air kecil dan buang air besar akan tetapi menghadaplah ke timur atau ke barat”. (HR. Muslim)

Keterangan:

Para Ulama sepakat tentang haramnya menghadap atau membelakanginya qiblat ketika sedang buang hajat di tempat terbuka. Sementara dalam ruangan tertutup, mereka berbeda pendapat. Sebagian membolehkan dan sebagian lagi menyatakan haram. Dalam hal ini tentu saja yang  lebih baik tidak menghadap qiblat sekalipun di tempat tertutup, demi kehati-hatian dan menghindari perselisihan.

  1. Tidak menggunakan tangan kanan ketika bersuci dari hadats

عَنْ أَبِي قَتَادَةَ رَضِيَ اللّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللّهِ ﷺ: لَا يَمَسَّنَّ أَحَدُكُمْ ذَكَرَهُ بِيَمِيْنِهِ وَ هُوَ يَبُوْلُ وَ لَا يَتَمَسَّحْ مِنَ الْخَلَاءِ بِيَمِيْنِهِ وَ لَا يَتَنَفَّسْ فِي الْإِنَاءِ (رواه مسلم)

Dari Abi Qatadah r.a, berkata: “Janganlah seorang dari kamu menyentuh kemaluan dengan tangan kanan Ketika kencing, dan janganlah bercebok dengan tangan kanannya, dan janganlah bernafas di dalam bejana (Ketika minum)”. (HR. Muslim)

  1. Hindari tempat yang mengakibatkan mendapat laknat

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللّهِ ﷺ قَالَ: اِتَّقُوا اللَّعَّانَيْنِ . قَالُوا وَمَا اللَّعَّانَانِ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الَّذِى يَتَخَلَّى فِى طَرِيقِ النَّاسِ أَوْ فِى ظِلِّهِمْ (رواه مسلم)

Dari Abu Hurairah r.a, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: “Waspadalah dengan dua orang yang terkena laknat.” Mereka berkata, “Siapakah yang kena laknat tersebut?” Beliau menjawab, “Orang yang buang hajat di tempat orang lalu lalang atau di tempat mereka bernaung mereka.” (HR. Muslim).

  1. Tidak membersihkan bekas air kencing menyebabkan siksa kubur

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ ﷺ اِسْتَنْزِهُوا مِنْ اَلْبَوْلِ, فَإِنَّ عَامَّةَ عَذَابِ اَلْقَبْرِ مِنْهُ (رَوَاهُ اَلدَّارَقُطْنِيّ)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bersihkanlah diri dari kencing. Karena kebanyakan siksa kubur berasal dari bekas kencing tersebut.” (HR. Daruquthni)

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: مَرَّ النَّبِيُّ  ﷺ بِقَبْرَيْنِ فَقَالَ: إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ أَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ لَا يَسْتَتِرُ مِنْ الْبَوْلِ وَأَمَّا الْآخَرُ فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ ثُمَّ أَخَذَ جَرِيدَةً رَطْبَةً فَشَقَّهَا نِصْفَيْنِ فَغَرَزَ فِي كُلِّ قَبْرٍ وَاحِدَةً قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ لِمَ فَعَلْتَ هَذَا قَالَ لَعَلَّهُ يُخَفِّفُ عَنْهُمَا مَا لَمْ يَيْبَسَا (رواه البخاري)

Dari Ibnu ‘Abbas r.a, berkata: Nabi SAW melewati dua kuburan, lalu Beliau bersabda: “Sesungguhnya keduanya ini disiksa, dan tidaklah keduanya disiksa dalam perkara yang berat (untuk ditinggalkan). Yang pertama, dia dahulu tidak menutupi dari buang air kecil. Adapun yang lain, dia dahulu berjalan melakukan namimah (adu domba)”. Kemudian Rasul mengambil sebuah pelepah kurma yang basah, lalu membaginya menjadi dua, kemudian Beliau menancapkan satu pelepah pada setiap kubur itu. Para sahabat bertanya: “Wahai Rasûlullâh, kenapa anda melakukannya”. Beliau menjawab: “Semoga Allâh meringankan siksa keduanya selama (pelepah kurma ini) belum kering”. (HR. Bukhari)

Nah inilah beberapa etika buang air dalam Islam. Tentu masih banyak adab-adab lainnya. Maka dari itu nantikan artikel part 2 nya dengan judul yang sama.

Penulis : Ustadz Fairuuz Faatin (Bidang Perkantoran & Bendahara Pesantren MAQI

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Open chat
Advertisment ad adsense adlogger